Cerita Sex Tante Cantik Doyan Ngentot

0
193

Selamat datang di Cerita Sex. saat ini Team Cerita sex ingin membagikan cerita yg berjudul Cerita Sex Tante Cantik Doyan Ngentot. Selalu dapatkan Cerita Terbaru dari kmi dengan membookmark halaman website kami.

Cerita Sex Tante Cantik Doyan Ngentot

“de…ngerti mesin mobil ga ? bntu tante dong..”

Cerita sex terbru, Itulah kata kata yg selalu gw ingat selama ini, dan aku selalu berharap kejadian itu berulang terus. Itu semua terjadi lima tahun lalu, ketika umurku masih 23 tahun. gw bekerja sebagai montir panggilan, ya sampai sekarang pun tetap begitu. Hampir semua mobil bisa gw perbaiki asal ada saja alatnya, terkadang gw jg jadi guru pengganti untuk smk otomotif di kota kembang.

Dgn paras yg tdk terlalu jelek gw pun sering berganti ganti pacar, mulai dari berjilbab sampai yg bekerja di bar bar kota bandung pernah gw pacari. Jadi, masalah sex aku sudah tak asing lagi. Jangan loe tanya berapa tinggiku, karena gw hanya biasa saja seperti pemuda lain ketika itu hanya sekitar 170cm.

Smua itu berawal ketika gw pulang membetulkan mobil pa zakaria yg tinggal di sebuah komplek ternama di kota bandung, mobil pa zakaria itu rumit sekali untuk dibetulkan sehingga gw membawa semua perkakas di bengkelku. Dgn mobil avanza hitam, gw pacu mobil menuju rumah pa zakaria, meskipun sudah larut malam tetap gw kerjakan mobilnya pa zakaria, maklumlah sama pelanggan lama, kasian jg pa zakaria gapunya motor atau mobil lagi buat ngantor.

gw berangkat dari rumah jam 7 malam, dan membetulkan mobil sekitar 2 jam itu pun karena sambil diajak ngobrol oleh pa zakaria, seharusnya sih 30 menit jg selesai, tapi ya  gw nikmati sajalah, sekalian silaturahmi dgn beliau.

gw pun pulang sekitar jam 9.30 malam, komplek pa zakaria tinggal adalah komplek besar, jalan nya saja lebarnya hampir 6 meter se arahnya, dan ditengah tengah jalan ada taman yg membatasi dgn lajur lain, mungkin bisa kalian bayangkan bagaimana besarnya komplek itu. Dgn type culdesac tentu saja taka da jalan lain selain lewat pintu utama untuk pulang.

Komplek itu bukanlah komplek yg sering dilewati oleh masyarakat, komplek itu sepi sekali jika memasuki malam, dan lampu jalanan pun kadang tak dinyalakan karena alasan hemat. Ketika aku melewati jalanan yg agak sepi, aku melihat sebuah mobil yg mengepul asap dari dalam cap mesinnya. gw pun berhenti, tapi bukan karena asap itu aku berhenti, aku berhenti karena melihat wanita di dalam mobil itu.

gw pun memarkir mobil hitamku agak jauh di depan mobil itu, dan lalu gw turun, ternyata ketika ku membuka pintu, wanita yg ada dalam mobil itu sudah tiba tiba menghampiri gw, dan berkata,
“de…ngerti mesin mobil ga ? tolongin tante dong..” ucap tante itu tanpa basa basi.
“iya tante gw bisa ko, kebetulan aku montir hehe” jawabku dgn gagu.

Tante itu berjalan mendahului gw kearah mesin mobilnya yg mengepul asap, meskipun jalanan itu agak gelap, tetap saja gw bisa melihat pantat besar tante itu yg bergoyang seirama dgn langkahnya, sungguh indah walaupun sedikit tak jelas. Sekilas gw berkhayal meremas pantat besar itu, bahkan gw gigit seperti yg sering gw lakukan pada mantan gw yg bahenol si susan. Tapi gw tau dirilah, gw kan berniat menolong saja.

gw pun tak banyak bicara selama memeriksa mesin, dan dalam 20 menit saja gw sudah mengetahui penyebabnya, ketika gw mau bicara pada tante itu ternyata tante itu sudah tertidur di dalam mobil dgn mulut menganga, gw tebak sih dia sudah memakai mobil ini dari luar kota, mungkin dia memang lelah sekali sampai sampai tidur seperti itu, tanpa kusadari gw menikmati melihatnya tertidur, dia tertidur di kursi tengah mobilnya, gw buka pintunya dan lampu dalam mobilpun menyala otomatis, dan gw pun akget bukan kepalang !

Sexy banget nih tante, gilaaaa, bikin ngaceng…mana sudah seminggu gw memang tak onani, biasanya di sepong pacar, tpai kebetulan sekarang gw single, dan pikiran gw pun menjadi nakal.
Tante itu berparas cantik, memakai kacamata, dan berambut panjang, terlihat dari wajahnya kalau dia sering perawatan di kecantikan kulit, bajunya yg modis berwarna biru tosca, dan memakai jeans panjang yg sedikit ketat. Buset..sangatlah masuk dgn seleraku.

gw pun tak lekas membangunkannya, karena gw pikir, gw akan memanfaatkan situasi ini. Tapi niat buruknya sirna seketika karena tante itu terbangun dan menatap takut pada gw.
“ehmm mas aduh maaf saya ketiduran nih…” seru tante sambil mengucek matanya..

“iya tante gapapa ko, gw tau tante dari luar kota, iya kan ?” tanyaku sambil salah tingkah takut dia tau maksudku
“iya betul tante baru pulang dari Surabaya.” Jawabnya sambil minum air mineral.
“jadi gini tante, mobil ini cuman kepanasan saja, kurang air di radiatornya..tinggal tambah air saja ini sudah bisa nyala lagi, mungkin tante terlalu lama makenya, ga istirahat ya ?” gw mencoba akrab
“ya gitu deh mas, pengen cepet sampe bandung sih, yaudah deh mas benerin aja mobilnya, gw pengen tau beres, berapapun gw bayar mas, asal harganya masuk akal saja hehhehe” dia bilang sambil memainkan handphonenya.

“oke tante..siap” gw sambil berlalu..
Dari caranya berkata gw tau dia itu memang biasa memerintah, mungkin dia bos suatu toko atau usaha sesuatu, ya ga gw pikiran deh yg kaya gituan, yg penting gw harus cepat membetulkan mobil itu.
Dan selesailah membetulkan mobil itu, gw segera laporan ke si tante cantik.
“tante sudah selesai mobilnya..”

“oh bagus bagus, tapi ngomong ngomong nama km siapa ?” tanyanya dgn halus.
“nama gw Kuriniawan tante, tapi panggil aja Iwan hehe” jawab gw dgn malu.
“oh Iwan , Iwan udah punya cowo belum ?” tanyanya dgn nada nakal
“lah ko cowo sih tan haha, gw normal ko suka sama cewe..” jawab gw dgn tertawa, tante ini bisa melucu jg ternyata..

“haha ya gw becanda Wan, oh kamu normal ya ? kalau normal tante mau nanya dong..” bertanya dgn wajah seperti menyembunyikan sesuatu.
“apa tante ?” tanya gw heran

“kamu tertarik ga sama tante ?” dgn lancar si tante berkata…
“hmm gimana ya tan, bingung jawabnya hehe” gw kaget dikasih pertanyaan seperti itu, memang sih gw tergoda, hanya saja tdk etis jika langsung gw katakan seperti itu.
“ayo mengaku saja…tante lihat ko dari tadi kamu beneri mobil sambil bener benerin celana, bangun ya tuh penisnya..haha” ucap tante tanpa dosa..

Buset entah bagaimana perasaanku saat itu, udara dingin ditambah percakapan yg tiba tiba menjadi aneh, dan ternyata tante ini memerhatikanku dari tadi, aku memang membetulkan celana karena melihat badan sexynya ketika tertidur tadi.

“aduh ketawan deh hehe” sebisa gw menjawab sambil bingung akan situasi.
“nahloh Wan, ko bisa sih tiba tiba bangun penisnya..liat apa emang ?” dgn memasang wajah curiga.
“ngga ko tante, ga liat apa apa..”

“jujur saja Wan sama tante..km liat apa sampe ngaceng gitu..”
Ingin sekali aku blak blakan dan bilang ngaceng liat tante, tapi seakan lidahku menjadi kaku dan tak bisa mengucap kata kata itu, di dalam diam gw menjawab pertanyaan itu, tiba tiba tangan tante itu memegang penis…ah, rasa linunya benar benar gw rindukan, karena sudah lama penis gw tak dipegang wanita.

“aduh tante mau ngapain..”
“udah cepet naik sini ke mobil, nanti ada yg lihat Wan..cepet..”
gw pun segera naik mobil, gw duduk disebelah tante sexy itu. Tangan tante itu terus meremas penisku dari luar, gw bingung harus berprilaku seperti apa. gw hanya diam saja menerima tindakan itu dan menikmati remasan tangan tante itu.

Tante pun menuntun tanganku ke arah toketnya, gw pun tak bodoh, gw langsung remas jg toketnya.
“nah gitu dong Wan…ahhh geli Wan..remas terus Wan…keras jg gapapa…tante suka..” seraya melihat nakal kepadaku.

Kami terus melakukan remas meremas di dalam keheningan dan kegelapan mobil, sesekali gw mencium dan menjilat pipi tante yg menggemaskan lidah. Dan tante pun sekarang sudah membuka sabuk dan seleting gw.

“Wan..pernah ngentot kan sebelumnya ?” tanya tante sambil memainkan penisku
“pernah tante, kenapa emang..” jawabku sambil terus meremas toketnya..
“ko nanya sih Wan, entot tante dong sampe klimaks..tante rindu penis muda..” jawab tante sembari memposisikan badannya kearahku.

Diapun menghentikan tangan gw yg sedang meremas toketnya, dan langsung mengulum penisku yg sudah tegak sejak membetulkan mobil tadi.
Blesssss,,penis gw dikulum tante itu, rasa sensasi sepong menghinggapi sanubari gw…rasa basah dan dingin air liur cepat gw nikmati, aku memegang rambut tante itu yg panjang, dan gw mengomandokan agar dia menyepong penis dgn cepat, gw jenggut rambutnya. Memaju mundurkan kepalanya sesuai ritme yg gw inginkan.

Sekitar 5 menit tante itu menyepong penis gw, lalu dia menghentikan aktifitas itu dan langsung menyandarkan tubuhnya yg sexy agak montok ke pintu dan membuka selangkangannya ke arah gw.
“Wan, sekarang kamu dong yg oral.” Sambil dia berusaha membuka celana jeans ketatnya di tengah mobil avanza hitam yg terasa sempit jika dipakai hubungan sex seperti ini.

Dia melemparkan celana jinsnya kebelakang, dan semerbak harum vagina pun memenuhi mobil. Tanpa banyak bertanya gw langsung saja mengelus vagina tante itu, dia kaget dgn elusan gw yg tanpa peringatan, dan dia tersenyum sambil menikmati.

Seperti tak mau ketinggalan kereta, gw langsung memposisikan badan menjilati vaginanya. gw menjilat vagina seperti menjilat eskrim, hingga si tante tak kuat dgn jilatan gw memukul mukul kepala gw minta gw berenti tapi tak gw turuti keinginannya, terus gw jilat sampai dia orgasme oleh lidah gw.

Cairan itu terkena muka gw dan sedikit mengucur ke jok. Muka tante itu gw tebak sedang memejamkan mata menikmati orgasme pertamanya, nafasnya terengah engah layaknya sudah lari sprint 100m. tante itu mengisyaratkan agar gw mengentotnya segera dgn menarik penis tegang gw kearah vaginanya.

gw pun tak banyak lama, langsung gw serbu dengna penis panjang besar gw. Blesss….penis gw pun masuk sarangnya. Sensasi vagina yg hangat sangat gw nikmati ditengah udara malam di bandung yg dingin seperti malam itu.

Tante itu tak banyak bicara selama gw mengentotnya, dia terus saja merem melek menikmati entotan gw.
Tiba tiba, suara telp memecahkan kesunyian itu. Dgn ringtone buka dikit joss.
“buka dikit josss”
“Stop dulu Wan, ada telp…”
“ya halo….apa nak ?”
“iya mama bentar lagi plg ko, ini udah di bandung..”
Aku tetap mengentotnya meski dia memintaku stop, bahkan gw menambah intensitas masuk keluarnya penis gw. Membuatnya tak bisa menahan desahan.

“eehhh aahhh~ ” mencubit perutku dgn tangah kirinya..
“gapapa nak, mamahhh~ lagi makan aja nih, pedes aaahh~ basonya..” sambil merem melek kaya sebelumnya..
Lalu diapun menutup telephone.

“Wan..beresin sekarang cpt, gw mau plg ya sayang yaa..” kata si tante sambil menyimpan ho nya ke tas.
gw terus menggenjot vaginanya seperti tdk ada hari esok. Tangan kiri tante meremas jok dgn keras, tangan kanannya memegang gagang pintu diatas kepalanya.

Tak lama gw pun tak kuat menahan spermaku, langsung aku semburkan di dalam tanpa tanya dulu.
Muka tante itupun seperti kaget tapi sambil menikmati hangatnya sperma gw didalam vaginanya.
“kamu buang di dalem Wan ?? gw masih subur loh..kalau gw hamil gimana…” mengambil tisu dan membersihkan vaginanya.

“maaf tante, ga kuat soalnya.”
“yaudah gapapa, benerin tuh celananya, kalau engga gw gigit loh.” Sambil dia mengambil celana jeans nya dibelakang.
“gigit aja nih…” gw arahkan a1vbakongke mulutnya…
Dan slupppppp~, dia mengenyot penis gw yg tadinya sudah mulai melemas…dia menjilati penis gw seperti lollipop.
“nah kan udah bersih tuh…” sambil dia tersenyum.
Setelah selesai gw pun plg, dia meminta gw pergi duluan.

gw menjadi ketagihan wanita yg berumur seperti dia semenjak kejadian itu, dan gw pun mulai mencari petualangan yg gw sengaja buat, tdk kebetulan seperti dgn tante yg gw tak tahu namanya sampai sekarang. gw masih selalu ingat bagaimana rasa legitnya vagina tante itu dan sedotan mulutnya yg luar biasa.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here